Puisi-Puisi Pablo Neruda: Langkah Pertama, Pencarian, dan Kepulangan

Art: getlost.id

LANGKAH PERTAMA

 

Jam demi jam, hari tak berlalu,

melewati kesedihan demi kesedihan:

waktu tidak berkerut,

juga tidak habis:

laut, kata laut,

tanpa istirahat,

bumi, kata bumi:

pria menunggu.

Dan hanya

loncengnya

berdering di atas yang lain

menjaga kekosongannya

keheningan yang tak tertahankan

yang akan dibagikan ketika

lidah logamnya naik, gelombang demi gelombang.

 

Pernah aku melakukan begitu banyak,

berjalan berlutut menyusuri dunia:

di sini, telanjang,

Aku tidak punya apa-apa selain laut tengah hari yang cerah,

dan satu lonceng.

 

Mereka memberiku suara mereka untuk merasakan sakit

dan peringatan mereka untuk menghentikanku.

 

Ini terjadi pada semua orang:

ruang terus berlanjut.

 

Laut hidup.

Lonceng mengada.

PENCARIAN

 

Dari dithyramb ke dasar akar laut

merentangkan aneka kekosongan baru:

Aku tidak menginginkan banyak, kata ombak,

kecuali menghentikan omong-kosong mereka,

demi jenggot semen kota

supaya berhenti tumbuh:

kami sendirian,

kami ingin setidaknya berteriak,

kencing menghadap laut,

melihat tujuh burung dengan warna yang sama,

tiga ribu burung camar hijau,

mencari cinta di atas pasir,

merobek sepatu kami, mengotori

buku kami, topi kami, pikiran kami

sampai kami menemukanmu, hampa,

sampai kami menciummu, hampa,

sampai kami menyanyikanmu, hampa,

hampa tanpa apa-apa, tanpa menjadi

apa-apa, tanpa mengakhirinya

pada kebenaran.

KEPULANGAN

 

Begitu banyak riwayat kematian melintasi wajahku

bahwa aku tidak bisa mati,

aku tidak sanggup melakukannya,

mereka mencariku dan tak menemukanku

dan aku pergi dengan apa yang menjadi milikku,

dengan takdirku yang malang

menunggang kuda, tersesat

di padang rumput yang sepi

jauh di selatan Amerika Selatan:

angin yang berapi-api bertiup,

pohon-pohon membungkuk

sejak hari kelahiran mereka:

mereka harus mencium bumi,

dataran halus itu:

kemudian datang, salju

dari seribu pedang

yang tidak pernah menyerah.

Aku telah kembali

dari mana aku akan pergi,

pada hari Jumat besok

aku kembali

dengan setiap lonceng-loncengku

dan aku tegak menunggu,

mencari padang rumput,

menciumi bumi yang pahit

seperti semak yang bengkok.

Karena itu adalah tugas kita

untuk mematuhi musim dingin,

untuk membiarkan angin tumbuh

dalam dirimu juga,

sampai salju turun,

sampai hari ini dan setiap hari menjadi satu,

angin dan masa lalu,

dingin jatuh,

akhirnya kita sendiri,

dan akhirnya kita akan diam.

Gracias.

Aku bersyukur, biola-biola, untuk hari ini

dari empat akord. Jernih

adalah suara langit,

suara biru udara.

Tampaknya kapal yang berbeda

akan berlayar mengarungi lautan, pada jam tertentu.

Ia tidak terbuat dari besi dan tidak terbang

Bendera-bendera oranye:

tidak ada yang tahu dari mana

atau waktunya:

semuanya telah diatur

dan tidak ada salon yang lebih bagus, semuanya sudah siap

untuk acara singkat.

Spume diluncurkan

seperti karpet yang elegan

ditenun dengan bintang,

warna biru membentang lebih jauh lagi,

kehijauan, pergerakan dari laut lain,

semuanya menunggu.

Dan bebatuan yang berserakan,

dicuci, berkilau, abadi,

berbaris sendiri di atas pasir

seperti rantai istana,

seperti rangkaian menara.

Semuanya

telah disiapkan,

keheningan telah diundang,

dan bahkan laki-laki, yang selalu terganggu,

berharap tidak ketinggalan penampakan ini:

mereka mengenakan setelan hari Minggu,

sepatu bot mereka bersinar,

rambut mereka disisir.

Mereka bertambah tua

dan kapal tidak berlayar.

Ketika aku memutuskan untuk menjernihkan hidupku

dan, bergandengan tangan, mencari kemalangan

dengan melempar dadu,

aku bertemu dengan wanita yang membersamaiku

di mana pun dan kapan pun,

dalam cuaca buruk dan dalam keheningan.

 

Matilde adalah satu-satunya

yang menjawab nama ini

dari Chillán,

dan bahkan jika hujan

atau guntur atau cerah,

hari dengan rambut biru

atau malam yang kurus,

dia adalah satu satunya,

yang terus dan terus,

siap untuk tubuhku,

untuk ruang tubuhku,

membuka semua jendela ke laut

sehingga kata-kata yang tertulis terbang,

sehingga furnitur terisi

dengan isyarat hening,

dengan api hijau.

Aku memiliki empat anjing untuk diumumkan:

satu sudah terkubur di taman,

dua lainnya membuatku tetap waspada,

liar kecil

perusak,

dengan cakar-cakar tebal dan gigi taring yang keras

seperti jarum batu.

Dan seekor anjing yang lusuh,

terasing,

berambut pirang dengan sikap anggunnya.

Tak ada yang mendengar langkah emasnya yang mulus

atau kehadirannya yang jauh.

Ia menggonggong hanya ketika larut malam

pada hantu tertentu,

sehingga hanya beberapa orang tersembunyi yang terpilih

mendengar ia di jalan

atau di tempat gelap lainnya.

Beberapa orang Argentina berlayar bersama kami,

mereka dari Jujuy dan Mendoza,

seorang insinyur, seorang dokter,

tiga anak perempuan seperti tiga buah anggur.

Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan.

Orang asing itu juga tidak.

Jadi tidak ada yang mengatakan sepatah kata pun,

tapi bersama kita menghirup

udara segar Pasifik Selatan,

udara hijau

dari pampa cair.

Mungkin mereka membawanya kembali ke kota mereka

ketika seseorang kembali dengan seekor anjing dari negara lain,

atau burung dengan sayap aneh,

burung yang berkibar.

Namaku Reyes, Catrileo,

Arellano, Rodriguez, aku lupa

nama asliku.

Aku lahir dengan nama keluarga

dari pohon ek tua, dari pohon muda,

dari kayu mendesis.

Aku disimpan

di antara daun-daun yang membusuk:

bayi yang baru lahir ini tenggelam

dalam kekalahan dan dalam kelahiran

hutan yang tumbang

dan rumah-rumah miskin yang baru saja menangis.

Aku tidak dilahirkan tetapi mereka menemukanku:

sekaligus mereka memberiku setiap nama,

setiap nama keluarga:

Aku dipanggil semak belukar, lalu pohon plum,

larch dan kemudian gandum,

itulah mengapa aku begitu banyak dan sangat kecil,

begitu kaya dan begitu miskin,

karena aku berasal dari bawah,

dari bumi.

Salam, kami memanggil setiap hari,

kepada setiap orang,

itu adalah kode panggilan

dari kebaikan palsu

dan dari ketulusan.

Ini adalah bel yang kita kenal dengan:

di sinilah kita, salam!

Kau mendengarnya dengan jelas, kami ada.

salam, salam, salam,

untuk yang ini dan yang itu

dan yang lainnya,

ke pisau beracun

dan kepada si pembunuh.

Salam, kenali aku,

kita sama dan tidak saling menyukai,

kita saling mencintai dan tidak setara,

masing-masing dari kita membawa sendok,

membawa kisah sedih kita sendiri,

dihantui oleh menjadi dan tidak menjadi:

kita semua perlu memiliki begitu banyak tangan,

dan begitu banyak bibir untuk tersenyum,

salam!

waktu telah berlalu.

Salam

untuk tidak mengetahui apa-apa.

Salam

mengabdikan diri untuk diri kita sendiri,

jika ada yang tersisa dari kita,

dari diri kita sendiri.

Salam!

Hari ini, berapa jam yang jatuh

ke dalam sumur, ke dalam jaring, ke dalam waktu:

mereka berjalan perlahan tapi tidak pernah berhenti untuk beristirahat,

mereka terus jatuh, awalnya berkerumun bersama

seperti ikan,

lalu seperti botol atau batu yang jatuh.

Ada di bawah jam yang datang

untuk menyetujui hari-hari,

dengan bulan-bulan,

dengan ingatan-ingatan kabur,

dengan malam tak berpenghuni,

pakaian, wanita, kereta api, provinsi,

dan kumpulan waktu,

jam demi jam

larut dalam diam,

runtuh dan jatuh

ke dalam asam dari semua reruntuhan,

ke dalam air hitam

dari malam yang terbalik.

Aku bertemu seorang Tihuatin Meksiko

beberapa abad yang lalu, di Jalapa,

dan kemudian setiap aku menemukannya

di Kolombia, di Iquique, di Arequipa,

aku mulai bertanya-tanya apakah dia benar-benar ada.

Topinya tampak

aneh bagiku ketika

pria itu, seorang pembuat tembikar,

hidup dengan tanah liat Meksiko,

kemudian dia adalah seorang arsitek, seorang mandor

di sebuah pengecoran di Venezuela,

penambang dan gubernur di Guatemala.

Aku bertanya-tanya bagaimana, dengan usia yang sama,

baru berusia tiga ratus tahun,

aku, dari perdagangan yang sama, melamun

di pengecoran loncengku,

selalu memukul batu atau logam

sehingga seseorang akan mendengar bunyi

dan mengenali suaraku, suara tunggalku,

pria ini, dari tahun-tahun yang sia-sia

melayari sungai yang tidak ada,

bagaimana dia diubah oleh perubahan itu?

 

Kemudian aku mengerti bahwa aku adalah dia,

bahwa kami adalah satu lagi penyintas

di antara yang lain dari sana sini,

dan orang-orang dari garis keturunan yang sama, sederajat, terkubur,

tangan mereka berkerak pasir,

selalu lahir dan ada di mana-mana

dirampas oleh tugas yang tak ada habisnya.

Untuk mengetahuinya, aku memanggil sukuku dan berkata: mari kita lihat

siapa kita, apa yang kita lakukan, apa yang kita pikirkan.

Yang paling putih dari mereka, dari kita,

menjawabku dengan mata menantang,

dengan keyakinannya yang khas, dengan benderanya.

Dia adalah benteng musuh.

Mungkin pria itu punya hak

untuk membunuh kebenaranku, jadi terjadilah

bersamaku dan bersama ayahku, dan begitulah seterusnya.

Tetapi aku menderita seolah-olah mereka telah menancapkan gigi mereka ke dalam diriku.

*Dari buku puisi Pablo Neruda berjudul El mar y las campanas yang dialihbahasakan ke dalam bahasa Inggris menjadi The Sea and the Bells oleh William O’daly 1988, 2002: Copper Canyon Press.

Tentang Pablo Neruda

Pablo Neruda (12 Juli 1904 - 23 September 1973), dianggap sebagai salah satu penyair berbahasa Spanyol terbesar pada abad ke-20. Tulisan-tulisannya merentang dari puisi-puisi cinta yang erotik, puisi-puisi surealis, epos sejarah, hingga politik. Gabriel García Márquez menyebutnya "penyair terbesar abad ke-20 dalam bahasa apa pun". Pada 1971, Neruda dianugerahi Penghargaan Nobel dalam Sastra.

Tentang Penerjemah

Kala Lail. Lahir 1996. Tinggal di Kab. Semarang Jawa Tengah. Mendirikan dan bergiat di Komunitas Lintasastra Salatiga. Menyelesaikan studi di IAIN Salatiga.

Bagikan tulisan ini:

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on tumblr
Share on telegram
Share on linkedin

Kirim Naskahmu

Kami menerima naskah cerpen, puisi, cerita anak, opini, artikel, resensi buku, dan esai

TERPOPULER

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Contact Info

Copyright © 2022. All rights reserved.

error: Content is protected !!