Puisi-Puisi Pablo Neruda: Setiap Hari, Matilde

Art: honestlywtf.com

SETIAP HARI, MATILDE

 

Hari ini, aku mendedikasikan ini untukmu: kau begitu panjang

seperti tubuh Chili, halus

seperti bunga adas manis,

dan di setiap cabang kau bersaksi

kepada musim semi kita yang tak terhapuskan:

Hari apa hari ini? Harimu.

Dan besok adalah kemarin, belum berlalu,

hari tidak pernah lepas dari tangan-tanganmu:

kau menjaga matahari, bumi, violet-violet

dalam bayangan rampingmu saat kau tidur.

Dan dengan cara ini, setiap pagi

kau memberiku hidup.

Aku akan memberi tahumu bahwa aku tinggal di kota

di jalan tertentu yang disebut Capitán,

jalan itu penuh sesak dengan orang-orang,

toko sepatu, toko minuman keras,

supermarket penuh dengan batu-batu rubi.

Kau tidak bisa datang atau pergi,

di mana-mana ada orang

makan atau meludah atau bernapas,

membeli dan menjual pakaian.

Semuanya tampak berkilauan,

semuanya bersinar

dan semuanya bergema,

cukup untuk membuat buta atau tuli.

Sudah lama berlalu sejak jalan ini,

sudah lama sekali aku tidak mendengar apa-apa,

Aku mengubah hidupku, aku hidup di antara batu-batu

dan pergerakan air.

Mungkin jalan itu telah mati

kematian alami.

Dari perjalanan-perjalananku, aku kembali ke tempat yang sama,

mengapa?

Mengapa aku tidak pernah kembali ke tempat aku biasa tinggal,

Jalan-jalan, negara-negara, benua-benua, pulau-pulau,

di mana aku punya sesuatu dan pernah berada?

Mengapa Perbatasan

yang memilihku, apa yang dimiliki tempat ini

kecuali cambuk udara vertikal

di atas wajahku, dan beberapa bunga hitam

yang digigit dan dirobek oleh musim dingin yang panjang menjadi berkeping-keping?

Oh, apa yang mereka coba katakan kepadaku: kita punya di sini orang yang malas, pria rematik,

dari sini ia tidak pernah pergi ke mana-mana,

ia tinggal di tempat yang kasar ini:

ia menjadi tidak bergerak

sampai matanya mengeras

dan ivy tumbuh dalam tatapannya.

Seseorang kembali pada dirinya sendiri seolah-olah ke rumah tua

dengan paku dan slot, sehingga

seseorang lelah dengan dirinya sendiri

seperti setelan penuh lubang,

mencoba berjalan telanjang di tengah hujan,

ingin menenggelamkan dirinya dalam air suci,

dalam angin yang tak dapat dikuasai, dan ia tak bisa

kecuali kembali ke sumurnya sendiri,

untuk sedikit khawatir

tentang apakah ia ada, apakah ia tahu bagaimana mengungkapkan pikirannya

atau untuk menebus atau berhutang atau untuk menemukan,

seakan-akan aku begitu berarti

yang harus menerima atau tidak menerima diriku,

bumi dengan nama daunnya,

di teater dinding-dinding hitamnya.

Dahulu kala, dalam sebuah perjalanan

aku menemukan sungai:

hanya ada anak kecil, anjing, burung,

di sungai yang baru lahir itu.

Mereka berdeguk dan mengerang

di antara batu-batu

dari sierra bernoda besi:

mereka memohon untuk hidup

di antara kesunyian langit dan salju,

di kejauhan, ketinggian.

aku sama lelahnya

seperti kuda tua

di sebelah makhluk liar

yang mulai berlari,

melompat dan tumbuh,

bernyanyi dengan suara yang jernih,

mengenal bumi,

batu-batu, waktu yang berlalu,

melakukan perjalanan siang dan malam,

menjadi guntur,

hingga pusing,

hingga memasuki ketenangan,

hingga tumbuh luas dan membawa air,

hingga menjadi patriarkal dan berlayar,

sungai kecil ini,

kecil dan kaku seperti ikan metalik

menumpahkan timbangan saat lewat,

meneteskan perak yang diserang,

sebuah sungai

menangis supaya dilahirkan,

tumbuh di depan mataku.

Di sana, di pegunungan negaraku

pada suatu waktu dan dulu sekali

aku melihat, menyentuh, dan mendengarnya

apa yang sedang dilahirkan:

detak jantung, suara di antara batu-batu

adalah apa yang sedang dilahirkan.

Pedro adalah Kapan dan Bagaimana,

Clara mungkin berkata Tentu saja,

Roberto berarti Namun:

mereka semua berjalan dengan bantuan kata depan,

kata keterangan, kata benda

yang menumpuk di toko-toko,

di perusahaan-perusahaan, di jalan,

dan berat setiap laki-laki membebaniku,

pada kata penghubungnya

seperti topi tua:

Ke mana mereka pergi? Aku bertanya pada diriku sendiri.

Ke mana kita akan pergi

dengan barang dagangan

yang telah dipilih dengan sangat hati-hati,

dibungkus dalam kata-kata kecil,

berpakaian jaring kata-kata?

 

Di atas kita kebenaran jatuh

seperti hujan, jawaban yang ditunggu-tunggu:

jalanan datang dan pergi

penuh dengan rincian:

sekarang kita bisa menggantung, seperti permadani

di ruang tamu, dari balkon, ke dinding,

pidato yang jatuh

ke trotoar

tanpa ada yang tersisa dengan sesuatu,

emas atau gula, hidup yang jujur,

kebahagiaan,

semua yang tak terucap,

tak tersentuh,

seperti tak ada yang pasti ada,

batu, kayu keras,

alas atau ketinggian benda,

dari hal bahagia,

tak ada, yang ada hanyalah makhluk tanpa tujuan,

kata-kata tanpa tujuan,

diucapkan hanya di antara kau dan aku,

yang tidak pernah meninggalkan kantor:

kita terlalu sibuk:

mereka menelepon kita

dengan suara mendesak

untuk memberi tahu kita bahwa dilarang

menjadi bahagia.

Hewan kecil,

babi, burung, atau anjing,

tak berdaya,

berbulu bulu unggas atau bulu mamalia,

Aku mendengarnya sepanjang malam,

demam, melolong.

 

Itu adalah malam yang panjang

dan di Isla Negra, lautnya,

semua gunturnya, perangkat kerasnya yang mengambang,

garamnya yang berton-ton, gelasnya yang pecah

melawan batu yang tak bergerak,

laut bergetar.

 

Keheningannya terbuka jelas dan sengit

setelah setiap ledakan petir atau hujan lebat.

 

Tidurku dijahit

oleh putaran malam yang terganggu

dan kemudian makhluk kecil berbulu itu,

beruang kecil atau anak sakit,

menderita asfiksia atau demam,

api unggun kecil kesedihan, sebuah tangisan

melawan malam yang amat luas dari samudera,

melawan menara hitam keheningan,

hewan yang terluka,

begitu kecil,

hampir tidak berbisik

di bawah kesunyian malam,

sendiri.

Tidak banyak yang bisa diceritakan,

besok

saat aku turun

untuk Selamat pagi dan Apa kabar

yang sangat aku butuhkan

adalah roti

dari cerita-cerita,

dari lagu-lagu.

Sebelum fajar, dan setelah tirai

terbuka untuk matahari terbit dari dingin,

kekuatan teratur dari hari yang bergejolak.

 

Aku hanya bisa mengatakan: aku di sini,

tidak, itu tidak terjadi dan inilah yang terjadi:

sementara ganggang laut terus-menerus

naik dan turun, disesuaikan

pada gelombang,

dan segala sesuatu memiliki alasannya:

di setiap alasan sebuah gerakan

seperti burung laut yang terbang

dari batu atau air atau rumput laut yang mengapung.

 

Dengan tanganku aku harus

memberi isyarat: seseorang tolong datang.

 

Inilah yang aku miliki dan hutangku,

tolong dengarkan hitungannya, ceritanya, dan suaranya.

 

Dengan hal-hal ini, aku menarik setiap hari esok dalam hidupku

satu mimpi ke mimpi yang lain.

Hujan turun

di atas pasir, di atas atap

tema

dari hujan:

hujan yang lama turun perlahan

di atas halaman-halaman

cintaku yang abadi,

rasa asin harian ini:

hujan, kembali ke sarang lamamu,

kembali dengan jarummu ke masa lalu:

hari ini aku merindukan ruang paling putih,

putihnya musim dingin untuk cabang

rumpun mawar hijau dan mawar emas:

sesuatu dari musim semi yang tak terbatas

yang sedang ditunggu hari ini, di bawah langit yang tak berawan

dan putih sedang menunggu,

saat hujan kembali

untuk ketukan sedih

pada jendela,

lalu menari dengan amarah yang tak terukur

di atas hatiku dan di atas atap,

merebut kembali

tempatnya,

memintaku sebuah cangkir

untuk mengisi sekali lagi dengan jarum,

dengan waktu yang transparan,

dengan air mata.

Dalam Juni yang penuh

seorang wanita memasuki hidupku,

bukan, melainkan sebuah jeruk.

Adegan itu kabur:

mereka mengetuk pintu:

sebuah embusan angin,

kilatan cahaya,

kura-kura ultraviolet,

aku fokus

dengan kelambatan teleskop,

seolah-olah sangat jauh atau pernah dihuni

jubah bintang ini,

dan karena kesalahan astronomi

telah memasuki rumahku.

Lonceng yang rusak ini

masih ingin bernyanyi:

logamnya sekarang hijau,

warna hutan-hutan, lonceng ini,

warna air di kolam batu di hutan,

warna hari pada daun.

 

Perunggu retak dan hijau,

lonceng dengan mulut terbuka ke tanah

dan tidur

terjerat dalam balutan rumput liar,

dan warna emas keras dari perunggu

mengubah warna katak:

itu adalah tangan air,

kelembaban pantai,

terurai dari hijau ke logam

dan kelembutan pada lonceng.

 

Lonceng yang rusak ini

sengsara di semak-semak kasar

di taman liarku,

lonceng hijau, terluka,

bekas lukanya terbenam di rumput:

tidak memanggil siapa pun lagi, tidak ada yang berkumpul

di sekitar gelas piala hijau

kecuali satu kupu-kupu yang berkibar

di atas logam yang jatuh dan terbang, melarikan diri

dengan sayap kuning.

Aku ingin tahu apabila kau ikut denganku

dengan tidak berjalan dan tidak berbicara, aku ingin

tahu apakah kita akhirnya akan mencapai

tahap tanpa komunikasi: akhirnya

pergi dengan seseorang untuk melihat udara bersih,

sinar cahaya di atas laut sehari-hari

atau objek-objek di daratan

dan akhirnya tak punya apa-apa

untuk berdagang, tanpa barang-barang untuk hiasan

seperti yang dimiliki penjajah,

bertukar kupon untuk keheningan.

Di sini aku membeli keheningamu.

Aku setuju: Aku memberimu milikku

dengan satu ketentuan: bahwa kita tidak saling memahami.

*Dari buku puisi Pablo Neruda berjudul El mar y las campanas yang dialihbahasakan ke dalam bahasa Inggris menjadi The Sea and the Bells oleh William O’daly 1988, 2002: Copper Canyon Press.

Tentang Pablo Neruda

Pablo Neruda (12 Juli 1904 - 23 September 1973), dianggap sebagai salah satu penyair berbahasa Spanyol terbesar pada abad ke-20. Tulisan-tulisannya merentang dari puisi-puisi cinta yang erotik, puisi-puisi surealis, epos sejarah, hingga politik. Gabriel García Márquez menyebutnya "penyair terbesar abad ke-20 dalam bahasa apa pun". Pada 1971, Neruda dianugerahi Penghargaan Nobel dalam Sastra.

Tentang Penerjemah

Kala Lail. Lahir 1996. Tinggal di Kab. Semarang Jawa Tengah. Mendirikan dan bergiat di Komunitas Lintasastra Salatiga. Menyelesaikan studi di IAIN Salatiga.

Bagikan tulisan ini:

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on tumblr
Share on telegram
Share on linkedin

Kirim Naskahmu

Kami menerima naskah cerpen, puisi, cerita anak, opini, artikel, resensi buku, dan esai

TERPOPULER

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Contact Info

Copyright © 2022. All rights reserved.

error: Content is protected !!